Jumat, 10 Juli 2020
  • Home
  • NASIONAL
  • Eggi Sudjana Serukan People Power jika Pembahasan RUU HIP Dilanjutkan
Minggu, 21 Juni 2020 21:00:00

Eggi Sudjana Serukan People Power jika Pembahasan RUU HIP Dilanjutkan

Minggu, 21 Juni 2020 21:00:00
BAGIKAN:
Eggi Sudjana (Foto.Istimewa )

Nasional, Porosriau.com - Majelis Ulama Indonesia (MUI) siap melakukan aksi besar-besaran bahkan menyatakan akan menunjuk seorang panglima untuk melakukan masirah kubra (aksi besar-besaran).

Merespon hal itu, Tokoh nasional, Eggi Sudjana, meminta MUI agar dapat bertemu Presiden Joko Widodo (Jokowi) untuk membahas pembahasan Rancangan Undang-Undang Haluan Ideologi Pancasila (RUU HIP).

“Kalau sudah dilakukan pertemuan tapi tetap saja dilakukan pembahasan di DPR, maka umat bersama MUI harus melakukan people power di Istana dan DPR. Sekarang harus sudah bergerak seperti ini,” kata Eggi dalam sebuah diskusi virtual, lansir Gelora.co, Sabtu (20/6/2020).

Dia berpandangan, secara filosofis, Indonesia dulu tidak dikenal negara luar termasuk Pancasila. Indonesia dikenal karena banyak paham atau keyakinan, seperti animisme dan dinamisme hingga monoteisme.

“Kemudian melalui perjuangan dakwah para pejuang, ulama dan pahlawan nasional dapat mengembalikan Indonesia kepada negara yang dicita-citakan, sampai kepada lahirnya Partai Syura Muslimin Indonesia (Masyumi) yang terdiri dari berbagai Ormas besar. Jadi, saat itu belum ada pembicaraan Pancasila, yang ada adalah dakwah tentang tauhid,” ujarnya.

Eggi menguraikan, gerakan tauhid ini bertransformasi menjadi gerakan hukum dan politik, hingga perjuangan umat Islam pada Piagam Jakarta di sila pertama yaitu ‘Berketuhanan dengan kewajiban menjalankan syariat Islam bagi pemeluk-pemeluknya’. Menurut dia, dalam perspektif sosio-historis, Pancasila menjiwai Piagam Jakarta yang lahir sebelumnya.

“Jadi kalau Piagam Jakarta saja, maka agama lain tidak boleh ada di Indonesia karena bertentangan dengan sila pertama dari Piagam Jakarta. Tetapi kita mengalah hingga tujuh kata itu dihilangkan dan diganti dengan Ketuhanan Yang Maha Esa, di mana menurut tokoh Muhammadiyah Ki Bagus Hadikusumo ini memaknai tauhid,” jelasnya.

Pada kesempatan sama, inisiator gerakan Masyumi Reborn, Masri Sitanggang menilai, RUU HIP adalah pengingkaran terhadap negara. Sebab, apa yang sudah disepakati pada 18 Agustus 1945 dan diperkuat dengan Dekrit Presiden 5 Juli 1959 sudah menjadi keputusan final.

“(RUU HIP) ini menurut saya sebuah kejahatan, ada maksud merubah falsafah dasar negara dan ini bisa dipidana 20 tahun sesuai dengan peraturan tentang pembentukan perundang-undangan. Orang yang berfikir untuk merubah Pancasila harus dibawa ke meja hijau,” kata dia.
Editor: Muhammad Adhhari

Sumber: Lapan6online

  Berita Terkait
  • Eggi Sudjana: Jokowi Harus Mundur dari Jabatan Presiden

    2 tahun lalu

    Teladan yang benar, kata Eggi, telah dilakukan oleh Cawapres Sandiaga Uno yang telah resmi mengundurkan diri dari jabatannya.

  • Eggi Sudjana dan Partners Somasi Ketua Dewan Pers

    2 tahun lalu

    Ketua Umum Dewan Pimpinan Pusat Serikat Pers Republik Indonesia (SPRI) Heintje Grontson Mandagi benar-benar membuktikan tekadnya sebagaimana yang diungkapan pada Sabtu (28/07/2018) lalu, yakni akan memidanakan Yoseph Adi Prasetyo selaku Ketua Dewan Pers a

  • Ketua Komisi I Merasa di Interpensi Anggota

    3 tahun lalu

    PEKANBARU(POROSRIAU.COM)-- Hari ini Rabu (8/2) Komisi I DPRD Kota Pekanbaru menggelar rapat kerja tentang program kerja tahun 2017 Camat dan Lurah Se Kota Pekanbaru.

  • MUI Rupat Juga Ikut Menanggapi Isu Power People

    tahun lalu

    RUPAT (POROSRIAU.COM) - Majelis Ulama Indonesia (MUI) Kecamatan Rupat , Kabupaten Bengkalis , sepakat menyatakan penolakan terhadap gerakan People Power yang mengarah ke tindakan meresahkan ma

  • Beredar Pesan Habib Rizieq Minta Umat Islam Maafkan Ahok, Benarkah?

    4 tahun lalu

    Intruksi Imam Besar Front Pembela Islam, Al Habib Muhammad Rizieq Syihab yang meminta umat Islam memaafkan Gubernur DKI non aktif Basuki Tjahaja Purnama alias Ahok atas kasus dugaan penistaan agama, tersebar di sosial media.

  •   komentar Pembaca
    Copyright © 2020 POROSRIAU.COM. All Rights Reserved.