Kamis, 17 Juni 2021
Jumat, 06 April 2018 07:33:00

Sopir Taksi Online Temukan Puterinya yang Hilang 24 Tahun Silam

Oleh: Redaksi
Jumat, 06 April 2018 07:33:00
BAGIKAN:
Wang Mingqing (kiri) menangis haru saat bertemu kembali dengan puterinya Kang Ying (kedua dari kanan), Selasa (3/4), yang hilang 24 tahun silam di usia 3 tahun. [AFP]

 POROSRIAU.COM--Seorang sopir taksi online di Cina benar-benar beruntung setelah dia berhasil menemukan kembali puterinya setelah melakukan pencarian tak kenal lelah selama 24 tahun.

 

Kisah Wang Mingqing, nama sang ayah, mencuri perhatian media-media dunia karena kegigihannya mencari Qifeng, puterinya, yang hilang di usia 3 tahun. Wang berhasil bertemu lagi dengan puterinya pada Selasa (3/4/2018) kemarin.

Kisah Wang bermula ketika ia dan istrinya kehilangan puteri mereka di Chengdu, ibu kota Sichuan pada 1994. Ketika itu, ia dan istrinya sedang menjual buah-buahan.

Meskipun Qifeng bukan anak satu-satunya, pasangan itu tetap mencari buah hati mereka dengan berbagai cara seperti melapor ke surat kabar lokal dan membuat iklan baik di media cetak maupun online.

Lalu pada tahun 2015, Wang beralih profesi menjadi sopir taksi online Didi Chuxing. Ia berharap dengan menjadi sopir bisa mempermudah pencarian Qifeng. Cara Wang sederhana, ia selalu membagikan selebaran kecil berisi informasi tentang Qifeng kepada setiap penumpangnya.

Kegigihan Wang pun menarik simpati media lokal dan bahkan stasiun televisi nasional. Kisahnya pun ramai diberitakan di negeri tersebut dan akhirnya polisi pun turun tangan membantunya.

Pada akhir tahun 2017 polisi mengirim seorang seniman sketsa untuk membantu Wang mereka wajah Qifeng, karena keluarga itu ternyata tak memiliki foto puteri mereka.

Hasil sketsa itu lalu disebarkan secara online hingga akhirnya menarik perhatian seorang wanita di Jilin, sebuah provinsi yang berjarak ribuan kilometer dari Provinsi Sichuan.

Wanita berumur 27 tahun itu pun menghubungi Wang dan mengaku memiliki dua ciri yang sama dengan puterinya: sebuah bekas luka di dahi dan mudah mual saat menangis.

Kemudian mereka pun melakukan tes DNA. Mengetahui hasilnya positif, Qifeng, yang kini bernama Kang Ying, bersama dengan suami dan anaknya pergi ke Chengdu untuk menemui Wang dan Liu yang langsung menyambutnya dengan pelukan hangat dan air mata.

Reuni mengharukan itu pun diliput oleh puluhan media Cina dan diberitakan oleh media-media di seluruh dunia. (CNN/BBC/Suara)

Editor: Chaviz

  Berita Terkait
  • Divonis 4 Tahun, Pendeta Penghina Nabi Muhammad Anggap Hukumannya Adalah Ujian

    3 tahun lalu

    Pengadilan Negeri Tangerang menjatuhkan vonis 4 tahun penjara kepada Abraham Ben Moses alias Saifuddin Ibrahim, 52 tahun, pendeta penghina Nabi Muhammad.

  • Dua Tersangka Dituntut Hukuman Mati

    2 tahun lalu

    Tuntutan ini disampaikan Jaksa dalam sidang yang diselenggarakan di Pengadilan Negeri Klas 1A Palembang, Selasa (2/4).

  • Signal Handphone Bongkar Pelaku Kasus Mutilasi Suci Fitria di Dumai

    tahun lalu

    Memasuki bulan ke 8 penyelidikan kasus itu, telpon seluler milik korban yang hilang saat kejadian pembunuhan ternyata kembali diaktifkan oleh seseorang. Tanpa membuang waktu, pihak kepolisian langsung melacak lokasi posisi telpon seluler itu.

  • BUMD Segera Resmikan Pembangunan Batching Plant

    5 tahun lalu

    Sejak dinakhodainya Badan Usaha Milik Daerah (BUMD) PT Pembangunan Dumai oleh Bennedy Boeiman sejumlah terobosan pun dilakukannya untuk memajukan perusahaan yang diibaratkan "mati segan hidup tak mau" ini.

  • Nyesek, Aturan Terbaru Taksi Online ini Bakal Bikin Para Driver Nangis Darah Semalaman

    3 tahun lalu

    Tak dipungkiri, keberadaan angkutan online pada saat ini, terhitung sangat membantu masyarakat dalam hal transportasi. Meski masih dilingkupi oleh pro dan kontra, jasa para driver tersebut sangat dibutuhkan, terutama bagi masyarakat perkotaan.

  •   komentar Pembaca
    Copyright © 2021 POROSRIAU.COM. All Rights Reserved.