Jumat, 23 Agustus 2019
  • Home
  • HUKUM
  • KPK Sita Uang Miliaran Rupiah di Kamar Gubernur Kepri
Sabtu, 13 Juli 2019 04:01:00

KPK Sita Uang Miliaran Rupiah di Kamar Gubernur Kepri

Sabtu, 13 Juli 2019 04:01:00
BAGIKAN:
JAKARTA (POROSRIAU.COM) - Tim penyidik Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) menyita 13 tas dan kardus berisi uang saat menggeledah rumah dinas Gubernur Kepulauan Riau (Kepri) Nurdin Basirun. Uang tersebut ditemukan di kamar Gubernur Nurdin.
 
"Dari 13 tas ransel, kardus, plastik dan paper bag ditemukan uang Rp 3,5 miliar, USD 33.200 dan SGD 134.711," ujar Juru Bicara KPK Febri Diansyah di Gedung KPK, Kuningan, Jakarta Selatan, Jumat (12/07).
 
"Di lokasi tersebut KPK mengamankan dokumen-dokumen terkait perizinan," kata Febri.
 
Dalam kasus ini KPK menjerat Gubernur Kepulauan Riau (Kepri) Nurdin Basirun sebagai tersangka kasus dugaan suap izin prinsip dan lokasi pemanfaatan laut, proyek reklamasi di wilayah pesisir dan pulau-pulau kecil Kepulauan Riau tahun 2018-2019. Selain kasus suap, Nurdin Basirun juga dijerat pasal penerimaan gratifikasi.
 
Dalam kasus suap, Nurdin dijerat bersama tiga orang lainnya, yakni Kepala Dinas Kelautan dan Perikanan Edy Sofyan (EDS), Kepala Bidang Perikanan Tangkap Budi Hartono (BUH), dan pihak swasta Abu Bakar (ABK).
 
Nurdin Basirun menerima suap dari Abu Bakar yang ingin membangun resort dan kawasan wisata seluas 10.2 hektare di kawasan reklamasi di Tanjung Piayu, Batam. Padahal kawasan tersebut sebagai kawasan budidaya dan hutan lindung.
 
Penyerahan Uang Suap
 
Atas bantuan Nurdin Basirun itu, Abu Bakar pun memberikan suap kepada Nurdin, baik secara langsung maupun melalui Edy Sofyan atau Budi Hartono. Tercatat Nurdin beberapa kali menerima suap dari Abu Bakar.
 
Pada tanggal 30 Mei 2019 Nurdin menerima sebesar SGD 5000, dan Rp 45 juta. Kemudian esoknya, 31 Mei 2019 terbit izin prinsip reklamasi untuk Abu Bakar untuk luas area sebesar 10,2 hektare. Lalu pada tanggal 10 Juli 2019 memberikan tambahan uang sebesar SGD 6 ribu kepada Nurdin melalui Budi.
 
Saat penerimaan SGD 6 ribu itu KPK melakukan operasi tangkap tangan. Selain SGD 6 ribu, KPK juga mengamankan SGD 43.942, USD 5.303, EURO 5, RM 407, Riyal 500, dan uang rupiah Rp 132.610.000 dari kediaman Nurdin.***
 
 
 
Editor: Redaksi

Sumber: liputan6.com

  Berita Terkait
  • Paparkan Keberhasilan di Paripurna DPRD Sempena Hari Jadi Meranti Ke-X, Bupati Mendapat Apresiasi Sejumlah Tokoh.

    8 bulan lalu

    MERANTI(POROSRIAU.COM) - Bupati Kepulauan Meranti Drs. H. Irwan M.Si didampingi Wakil Bupati H. Said Hasyim, mengikuti Rapat Paripurna DPRD,  Sempena Hari Jadi Meranti Ke-X yang jatuh pada Tan

  • Zumi Zola Kemungkinan Langsung Ditahan KPK

    2 tahun lalu

    Gubernur Jambi Zumi Zola kemungkinan langsung ditahan Komisi Pemberantasan Korupsi setelah kini berstatus tersangka kasus dugaan suap, hari ini.

  • Dua Pria Diciduk Satres Narkoba Polres Meranti

    tahun lalu

    MERANTI, RIAUGREEN.COM - Diduga melakukan tindak pidana Narkotika, Andy alias Ahong bin Lim Song He(45 th), Asal Selatpanjang yang saat ini tinggal di Jalan Baharuddin Yusuf, Kecamatan Tembilahan

  • Bupati Terima Award, Festival Cian Cui Meranti Pemenang I Kategori Wisata Kreatif Terpopuler Se-Indonesia.

    9 bulan lalu

    MERANTI(POROSRIAU.COM) - Bupati Kepulauan Meranti Drs. H. Irwan M.Si menerima Award Pesona Indonesia Tahun 2018 dari Kementrian Pariwisata RI, anugrah itu diberikan atas terpilihnya Festival Perang

  • Curi Uang Tetangga, Warga Perum Pelangi Nusantara Diserahkan ke Polisi

    3 tahun lalu

    Inhu(POROSRIAU.com)- Af (24) warga Perumahan PT Pelangi Nusantara desa Sungai Akar kecamatan Batang Gansal kabupaten Indragiri Hulu (Inhu) terpaksa harus berurusan dengan pihak kepolisian, gara-gara aksinya yang hendak mencuri uang tetangga diketahui oleh

  •   komentar Pembaca
    Copyright © 2019 POROSRIAU.COM. All Rights Reserved.