Sabtu, 19 Oktober 2019
  • Home
  • POLITIK
  • Tak Beri Selamat Jokowi, Ini Pidato Lengkap Prabowo Tanggapi Putusan MK
Jumat, 28 Juni 2019 00:01:00

Tak Beri Selamat Jokowi, Ini Pidato Lengkap Prabowo Tanggapi Putusan MK

Jumat, 28 Juni 2019 00:01:00
BAGIKAN:
JAKARTA (POROSRIAU.COM) - Prabowo Subianto memberikan pidatonya setelah Mahkamah Konstitusi (MK) memutuskan sidang sengketa Pilpres 2019. Meski tidak memberi selamat kepada pasangan Joko Widodo (Jokowi)-Ma'ruf Amin yang menang pada Pilpres 2019, Prabowo menerima hasil sidang MK.
 
Prabowo didampingi cawapresnya Sandiaga Salahuddin Uno dan sejumlah anggota Badan Pemenangan Nasional (BPN) Prabowo-Sandi menyampaikan pidato politik di kediamannya di Kertanegara, Jakarta Selatan, Kamis (27/6/2019).
 
Dalam pidatonya, Prabowo mengatakan pihaknya telah menerima hasil putusan MK terkait sengketa Pilpres 2019. Namun dia tetap akan berkonsultasi dengan tim hukumnya apakah masih ada langkah hukum yang bisa ditempuh terkait Pilpres 2019 setelah keluarnya putusan MK.
 
Berikut pidato lengkap Prabowo Subianto: 
 
Bismillahirrahmanirrahim
Assalamualaikum Wr. Wb
Salam sejahtera.
Shalom Om Swastiastu Namo Buddhaya
 
Pertama-tama, saya mengucapkan terima kasih dengan sangat kepada seluruh pendukung di seluruh Indonesia, para partai Koalisi Indonesia Adil Makmur, Badan Pemenangan Nasional, para alim ulama, tokoh agama, purnawirawan TNI-Polri, emak-emak, dokter, anak-anak muda, perawat, serikat pekerja buruh, guru, petani, nelayan, semua rakyat Indonesia yang sudah mendukung kami Prabowo-Sandi secara ikhlas dan totalitas.
 
Saudara-saudara sekalian, kita baru saja mendengarkan keputusan Mahkamah Konstitusi tentang gugatan Prabowo-Sandi, pasangan calon 02, terhadap hasil yang diumumkan oleh Komisi Pemilihan Umum mengenai Pemilihan Presiden tahun 2019 yang baru saja kita laksanakan sebagai bangsa. Walaupun kami mengerti bahwa keputusan tersebut sangat mengecewakan para pendukung Prabowo-Sandi, partai Koalisi Indonesia Adil Makmur, dan mengecewakan kami sendiri, serta seluruh tim pemenangan kita, namun kita semua sepakat akan tetap patuh dan mengikuti jalur konstitusi kita, yaitu UUD RI 1945 dan sistem perundang-undangan. Maka dengan ini kami menghormati hasil keputusan Mahkamah Konstitusi.
 
Kami menyerahkan sepenuhnya kebenaran dan keadilan yang hakiki kepada Allah SWT, Tuhan Yang Maha Esa. Tentunya sesudah ini kami akan berkonsultasi dengan tim hukum kami untuk meminta saran dan pendapat apakah masih ada langkah hukum dan langkah konstitusional lain yang mungkin dapat kita tempuh. Kami juga akan segera mengundang seluruh pimpinan Koalisi Indonesia Adil Makmur untuk bermusyawarah terkait langkah-langkah ke depan. Saya dan Saudara Sandiaga Uno ingin mengucapkan terima kasih atas kepercayaan, dukungan, kerja keras, dan loyalitas dalam perjuangan mendukung kami sebagai calon presiden dan calon wakil presiden 2019-2024.
 
Kepada para pendukung kami, ada beberapa hal yang ingin kami sampaikan: perjuangan kita adalah perjuangan mulia dan luhur. Kita mendukung dan meneruskan perjuangan, cita-cita, dan ajaran Proklamator kita. Kita ingin mewujudkan Indonesia yang adil dan makmur. Kita ingin mewujudkan Indonesia yang sungguh-sungguh merdeka, merdeka secara politik, merdeka secara ekonomi, dan merdeka secara budaya. Kita ingin kekayaan Indonesia dinikmati seluruh rakyat Indonesia. Kita ingin menghentikan mengalirnya kekayaan Indonesia lari ke luar negeri. Kita ingin Indonesia berdiri di atas kaki kita sendiri, dan tidak menjadi embel-embel bangsa asing. Kita ingin seluruh rakyat mendapat kehidupan yang wajar dan sejahtera. Kita ingin harga-harga pangan terjangkau untuk seluruh rakyat Indonesia. Kita tak ingin ada orang lapar di Indonesia. Kita ingin swasembada pangan, energi, dan swasembada air. Kita ingin gaji yang layak untuk seluruh aparat negara sehingga kita bisa hilangkan korupsi.
 
Itu cita-cita kita, itu perjuangan kita. Kami yakin bahwa kami tidak akan berhenti untuk memperjuangkan cita-cita tersebut. Kita bisa berjuang di legislatif, kita bisa berjuang di forum-forum lain. Kita bisa konsolidasi. Kita punya kekuatan massa yang riil. Marilah kita menatap masa depan dengan tetap semangat dan tetap optimistis. Saya minta seluruh pendukung kami, mari kita tidak berkecil hati. Kita tetap tegar, kita tetap tenang, tetap penuh dengan cita-cita mulia, tapi selalu dalam kerangka damai, antikekerasan, dan setia pada konstitusi. Kita harus memikirkan kepentingan yang lebih besar, keutuhan bangsa dan negara, kita harus memandang bahwa seluruh anak bangsa adalah saudara-saudara kita sendiri.
 
Wassalamualaikum Wr Wb
Salam sejahtera. Om Santi Santi Om, Namo Buddhaya
 
Prabowo Subianto & Sandiaga Salahudin Uno
27 Juni 2019
Editor: Redaksi

Sumber: detik.com

  Berita Terkait
  • Hormati Putusan MK, PAN Minta Jokowi Jadi Presiden Seluruh Rakyat

    4 bulan lalu

    JAKARTA (POROSRIAU.COM) - PAN menghormati dan menerima hasil putusan Mahkamah Konstitusi (MK) yang menolak gugatan Prabowo Subianto-Sandiaga Uno. PAN menegaskan akan menaati apa yang menjadi putusa

  • Tanggapi Sindiran Soal "Jomblo", Anies Baswedan Minta Djarot Ngaca Dulu

    12 bulan lalu

    JAKARTA(POROSRIAU.COM)-Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan, angkat bicara perihal sindiran mantan Gubernur DKI Djarot Syaiful Hidayat yang meminta Anies tidak terlalu lama menjomblo tanpa wakil. Me

  • Puluhan Pendukung Jokowi Ikut Sambut Kedatangan Prabowo

    7 bulan lalu

    Direktur Relawan Jokowi Provinsi Riau, Syahrin Nasution mengatakan pihaknya menggelar penyambutan Prabowo ini untuk mengucapkan selamat datang namun pilihannya tetaplah Jokowi.

  • Tim Prabowo Protes KPU, Tuding Kubu Jokowi Curi Start Kampanye

    tahun lalu

    Kepala Divisi Advokasi dan Bantuan Hukum DPP Partai Demokrat, Ferdinand Hutahaean akan melakukan protes keras terhadap KPU RI atas pelanggaran yang diduga dilakukan oleh tim Joko Widodo (Jokowi) dan Ma'ruf Amin. Alasannya, dalam deklarasi kampanye da

  • Bupati Boyolali dipolisikan, Penyebabnya Katakan Prabowo Asu

    12 bulan lalu

    Tim Advokasi dan Hukum Badan Pemenangan Nasional pasangan Prabowo Subianto - Sandiaga Uno berencana untuk melaporkan Bupati Boyolali Seno Samodro ke pihak kepolisian.

  •   komentar Pembaca
    Copyright © 2019 POROSRIAU.COM. All Rights Reserved.